Berbagi Kisah Pengalaman Mengurus Visa Schengen di Kedutaan Belanda (part 2)

Di hari H datangnya lebih baik kecepetan yaa (krn kalo telat lebih dari 15 menit, dijamin akan ditolak sama satpam). Pintu masuk nya bukan yang di pinggir Jl. Rasuna Said lho ya, tapi yang di sisi samping nya (dari Jl. Rasuna Said trus belok kiri). Begitu nyampe, langsung aja masuk melewati pintu yang ada alat detector nya. Sama pak satpam, lewatnya mesti satu per satu (ya eaaa lha, Pak masa berdua-dua sih). Oh iya, sebelum melewati detector, tas kita diperiksa..dan kita yang harus ngebukain tas kita (yaa prosedur standar sih..di mall2x juga kayak gitu kayaknya). Abis itu ada pak satpam lain yang ngasih nomor antrian (nomor nya pake lembar plastik warna oranye), trus kita disuruh ke ruang tunggu (di sebelah kiri) melewati pintu besi yang muter2..

Di ruang tunggu, silakan duduk manis di tempat yang tersedia. Di situ ada tempat bikin pas foto (kalau berminat), ada dispenser minuman (gratis), ada locker2 (buat nanti taruh tas kalo dah dipanggil menghadap ke dalam), dan ada WC. So tinggal tunggu ada yang manggil nomer antrian kita untuk kembali lagi keluar (lewat si pintu muter-muter) trus ke meja pendaftaran. Di situ akan diminta print out appointment kita (untuk dicocokin jam nya), formulir apply visa dan asuransi perjalanan. Lalu si bapak akan cross chek dengan satu list, untuk nyari nama kita. Setelah OK, trus dikasih visitor tag plus si nomer antrian oranye. Si nomer antrian nanti kudu dikasih ke pak satpam pas kita dipanggil masuk menghadap. Trus si visitor tag harus dikasih ke petugas di loket. Si bapak juga kasih satu lembar kertas, trus nyuruh kita menyusun dokumen kita sesuai dengan urutan yang ada di kertas yang dia kasih. Lalu kembali lagi ke ruang tunggu (ngelewatin si pintu muter2 lagi) dan nunggu satpam yang satu lagi manggil nomer antrian untuk menghadap (kemaren lama boo nunggu nya.. penuh siiih)

Akhirnya setelah nomor saya dipanggil, pak satpam menyuruh agar tas ditaruh di locker. Jadi yang dibawa cuma dokumen dan dompet (yang pasti jangan lupa 700 rebu untuk biaya visa nya).

Jalan deh tuh luruss sampai masuk pintu kaca. Setelah masuk langsung disapa satpam lagi (kali ini satpam-nya cewe), lalu dikasih nomor antri lagi (pakai kertas yang nomor nya di-generate otomatis dari suatu mesin) kemudian duduk manis lagi. Di depan kita ada 6 loket, tetapi loket yang di tengah itu lain sendiri karena pakai ruangan dan pintu tersendiri..kayaknya sih itu khusus untuk warga negara Belanda yang mau ngurus2 apaaa gitu. Nah tinggal sisa 5 loket deh untuk apply visa, tapi belum tentu semua loketnya buka. Waktu saya apply kemarin, yang buka hanya 4 loket.

Saat nomer urut saya terdisplay di depan loket, maka majulah saya ke loket tersebut berdua sama nyokap (oh ya, menghadap nya bisa barengan ko). Karena dibatasi dengan kaca (cuma ada lubang kecil di meja untuk memasukkan dokumen), maka kalau mau bicara, ada telepon di samping untuk bisa bicara dengan jelas sama petugas (itu lho kyk di film2 kalo mau bicara sama narapidana di penjara). Tapi waktu kemarin itu, petugas nya ngajak ngomong tanpa pake telepon jadi langsung ngomong aja (walau jadinya gak terlalu jelas suaranya). Setalah ditanya-tanya, trus disuruh bayar 1.4 jeti (karena  berdua). Lalu dikasih surat untuk pengambilan passport trus disuruh datang untuk ngambil passport pada hari yang sama jam 14.30 – 15.30. Kalau mau diambilkan oleh orang lain, maka harus bikin surat kuasa.

Fyi, untuk ngambil passport, mesti ngambil nomor antrian lagi di tempat satpam di deket pintu masuk..yes di dekat pintu muter2 itu lagi. Nomor antrian dibagiin jam 13.30..dan untuk pengambilan passport, nomor antriannya pakai lembar plastik warna biru.

Tepat jam 14.30, pak satpam mulai panggil antrian untuk mengambil passport (kebanyakan orang dari agen perjalanan). Trus masuk lagi ke ruangan yang sama dengan ruangan waktu nunggu mau menghadap. Lalu tinggal nunggu deh maju satu-satu untuk ngambil passport..moment of truth Approved atau Rejected. Giliran saya maju tiba dan ternyata masih diproses jadi disuruh nunggu lagi huhuhuhu.. setelah kira-kira 30-45 menit kemudian barulah dipanggil lagi…and YES dapet visa Schengen deh.

Semoga informasi nya berguna, semoga sukses mendapatkan visa Schengen dan have a nice trip.

6 thoughts on “Berbagi Kisah Pengalaman Mengurus Visa Schengen di Kedutaan Belanda (part 2)

  1. terima kasih banyak mbak atas infonya. kebeulan saya rencana ke amsterdam pertengahan maret nanti..Saya ingin tanya apakah visa yg 700 rb ini adalah mulitple entry? atau hanya untuk 1 kali saja berkunjungnya?. saya juga rencana ingin ke inggris juga ditrip nanti.. apakah visa UK bisa diselesaikan 1 hari juga seperti Schengen?
    terima kasih infonya ya mbak:)

  2. wah makasih! tulisannya berguna banget! apalagi buat saya yang baru newbie mau bikin visa sendiri

    mau nanya deh, tau gak sih, kira2 faktor apa yg bisa bikin visa ga di approved? *biar bisa jadi tips n jadi tau cara menyiasatinya. makasi

  3. nice info sis🙂.. aq mau nanya nih..aq juga ada rencana ke europe bulan agustus nanti.. nah masalahnya aq punya 2 tabungan. mandiri dan bca, dimana bca khusus untuk terima gaji dr kantor, dan mandiri untuk tabungan, (danaku untuk ke eropa aq masukin ke mandiri udah dari awal tahun) nah krn aq baca bakal diminta bukti keuangan 3 bulan terakhir dan slip gaji (niatnya cuma pengen nyesuain dengan nilai gaji yg diterima tiap bulan) trus tanggal 19 juni kemarin aq transferlah gajiku ke bank mandiri (gajian sebenarnya tiap tanggal 1) trus nanti tgl 1 juli aq mau transfer lagi gajiku ke mandiri (appointment apply pertengahan juli, itupun kalo dapat..full book teruuuss >.< ) .. nah pertanyaannya, kira2 nanti bermasalah ngga ya pas mereka lihat, kok nerima gajinya ada yg tgl 19 trus tgl 1.. deg deg seeerrr ni sis..huhuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s